Thursday, January 18, 2018

Heboh, Auditor BPK Dijamu 13 PSK Habiskan Rp 32 Juta di Room Kafe


Jakarta - Berita heboh kali ini terkait auditor BPK yang habiskan dana 32 juta untuk karaoke bersama 13 PSK, hal tersebut muncul dalam persidangan pengadilan Tipikor kemaren. Jaksa pada KPK mencari tahu tentang fasilitas karaoke yang didapatkan tim auditor BPK berkaitan dengan pemeriksaan dengan tujuan tertentu (PDTT) terhadap PT Jasa Marga Cabang Purbaleunyi. Fasilitas itu menghabiskan dana hingga puluhan juta rupiah.
Salah seorang saksi yang dihadirkan dalam sidang, Suhendro (karyawan PT Marga Maju Mapan/PT 3M), menyebut ada temuan dari tim BPK. PT 3M merupakan salah satu kontraktor yang mengerjakan proyek yang dilaksanakan PT Jasa Marga. Proyek itu salah satunya pekerjaan scrapping, filling, overlay, dan rekonstruksi perkerasan pada ruas Tol Cipularang-Purbaleunyi. "Jadi Pak Saga (Saga Hayyu Suyanto Putra/Deputy General Manager Maintenance Service Management PT Jasa Marga) minta kita bareng-bareng minta arahan dari Pak GM seperti apa.
Saya jelaskan dulu temuannya, saya tidak ingat semua, tapi ada beberapa temuan," ucap Suhendro ketika dihadirkan sebagai saksi dalam sidang lanjutan terdakwa General Manager PT Jasa Marga Cabang Purbaleunyi Setia Budi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Kamis (18/1/2018).
Menurut Suhendro, kesalahan hanya pada masalah administrasi. Dia diminta melakukan klarifikasi data. "Lalu diminta tolong penuhi buktinya sekomplet mungkin untuk memenuhi temuan itu. Di akhir beliau (Setia Budi) berkata, kalau ada perintah lain, tolong di-support full," sebut Suhendro. "Artinya?" tanya jaksa. "Waktu itu saya belum paham. Setelah ketemu Pak GM, kita rapat untuk menyiapkan data dari konsep temuan. Saya bersama Pak Saga, Amri (Amri Sanusi/Asisten Manajer Servis Program PT Jasa Marga), Toto Purwanto (Maintenance Service Manager PT Jasa Marga), dan tim saya. Sorenya, Pak Saga ditelepon tim BPK, di-loud speaker di depan kami semua. Ada permintaan rapat malam. Setelah itu waktu saya tanyakan ke Pak Saga, waktu itu mengartikan karaoke," sebut Suhendro. Saksi lainnya, Totong Heriyana (GM PT 3M), mengaku pernah mendengar tentang 'rapat malam' itu. Dia pun menyiapkan dana untuk itu. "Saya sebelumnya pernah dapat informasi soal 'rapat malam', di Bandung pun habis sampai Rp 40-an (juta).
Saya menjaga-jaga kalau permintaan lebih dari sekali, makanya saya sebut di BAP dana marketing Rp 200 juta," ucap Totong. Setelah itu, menurut Saga, rapat dilakukan di kantor pusat PT Jasa Marga untuk mengklarifikasi temuan BPK. Namun, menurut Saga, fokus tim auditor BPK saat itu bukan tentang rapat tersebut. "Saya lihat mereka fokusnya bukan ke situ. Posisi kami jelang zuhur, kelihatannya teman-teman mitra menjelaskan dalam suasana yang sudah tidak kondusif," kata Saga. Saga mengaku saat itu ada lima orang dari Jasa Marga, sedangkan dari tim auditor BPK ada 7 orang, yaitu Sigit Yugoharto, Epi Sopian, Roy Steven, Imam Sutaya, Bernat S Turnit, Andry Yustono, dan Kurnia Setiawan Sutarto. "Waktu itu kami berlima belum tahu tempat yang dimaksud. Pas di jalan, atau lokasi, saya lupa. Sore posisinya perjalanan menuju ke sana. Di Semanggi, belakangan saya tahu namanya Las Vegas," ujar Saga. Ketika di lokasi, menurut Totong, sudah ada 20 perempuan.
Mereka kemudian memilih satu per satu perempuan itu untuk menemani karaoke dari pukul 20.00 WIB hingga 00.30 WIB. "Setelah kami kenalan, langsung dipanggil Mami untuk perkenalkan ladies-nya, ada 20 orang. Pihak BPK milih duluan. Kemudian dari Jasa Marga, Pak Saga, baru saya sama Hendro," kata Totong. Dia menyebut ada 13 perempuan yang menemani. Fasilitas karaoke itu diartikannya sebagai arahan untuk backup full tim BPK. "Biaya?" tanya jaksa. "Rp 32 juta sekian, saya laporkan," sebutnya.
Dalam kasus tersebut, Setia Budi didakwa memberi suap motor Harley-Davidson kepada auditor BPK Sigit Yugoharto. Suap tersebut terkait pemeriksaan dengan tujuan tertentu terhadap PT Jasa Marga Persero pada 2017. GusR-Detik

0 comments:

Post a Comment